Welcome!
Irene Adler | 20 ~ no more
teen | UMT Cita Warisan

Latest List
Full List

11 Aug; Darling, I Need You 19 06 Aug; Darling, I Need You 18 05 Aug; Darling, I Need You 17 02 Aug; Darling, I Need You 16 21 Jul; Darling, I Need You 15 12 Jul; Darling, I Need You 14 03 Jul; Darling, I Need You 13 12 Jun; Darling, I Need You 12 10 Jun; Darling, I Need You 11 07 Jun; Darling, I Need You 10 05 Jun; Darling, I Need You 9 01 Jun; Darling, I Need You 8 09 May; Darling, I Need You 7 07 May; Darling, I Need You 6 18 Apr; Darling, I Need You 5 12 Apr; Darling, I Need You 4 10 Apr; Darling, I Need You 3 08 Apr; Darling, I Need You 2 07 Apr; Darling, I Need You 1 24 Jan; Racun: Sidestory 21 Jan; Racun 7 17 Jan; Racun 6 14 Jan; Racun 5 10 Jan; Racun 4 05 Jan; Racun 3 03 Jan; Racun 2 27 Dis; Racun. 05 Nov; Teddy bear ini.. 05 Nov; The Sunflower 30 Oct; 7 Hari Bersamamu

Home | Follow | Suggest


cbox


credit
Template by : IKA. Do tell me nicely if im not credit yours. tq ^^
Background by : NJOE
Adiff Adyra


Event berlangsung dengan lancar. Dyra tersenyum puas melihat segala usahanya berhempas pulas untuk merancang event ini akhirnya terbayar. Hiasan belon ungun dan emas berselang seli mewarnai ruang dewan. Air campuran buah-buahan (fruit punch) di tangan di bawa dekat ke bibir. Semena, kelibat Adiff berdiri di dekatnya sambil tersipu-sipu sendiri menggamit perhatiannya. Hirupan air terhenti.
“Dya..” Panggilan istimewa yang hanya Adiff sahaja menggunakannya. Dyra sendiri tidak tahu mengapa Adiff memanggilnya begitu. Setelah beberapa kali ditegur dan tidak diubah, Dyra merelakan sahaja dipanggil begitu.
“Aku nak minta maaf kalau apa yang aku cakapkan ni so sudden sampai kau terkejut.” Adiff memulakan bicara. Gayanya seperti ingin menyampaikan perkara besar. Dyra berlagak selamba sambil menunggu Adiff menyudahkan bicara.
“Dya, kau kawan pertama aku dari tadika. Aku tak sangka aku akan jumpa kau lagi bila besar ni. Mungkin sebab aku selalu rindukan kawan sebaik kau, Allah kurniakan aku kesempatan untuk jumpa kau lagi. Masa mula-mula kita jumpa balik, aku gembira sangat sampai tak boleh tidur malam. Aku teringat balik semua kenangan kita masa sekolah dulu. Kita rapat sangat. Semua orang kenal yang kita ni kawan baik. Lebih daripada belangkas ,kata orang..” Dyra hanya diam mendengar kata-kata Adiff.
“Satu malam, aku teringat.. Masa tadika kita ada main pondok-pondok.. Aku tanya kau sudi tak jaga aku untuk selama-lamanya. And kau kata okey.” Adiff sengaja berjeda. Dia memerhati respon bahasa tubuh dari Dyra.
“Maybe itu semua  kata-kata budak kecik..” Adiff menarik nafas, mencari semangat. “Tapi sebab aku teringat sekarang, aku pegang kata-kata tu dan..”
Kotak baldu berwarna biru disingkap di depan mata Dyra, rendah sekadar untuk pandangan mereka berdua.
“Adiff dah jumpa parent Dya, diorang kata tanya kat tuan punya badan dulu.. Maafkan Adiff kalau Adiff tanya pada masa yang tak sesuai..” Nada suara Adiff berubah.
Dyra terlopong. Dia tidak memepercayai apa yang dilihatnya kini.

“Kau… Tadika Kemas USJ 5?”
Adiff mengangguk.
“Kelas Cempaka?”
Adiff mengangguk lagi.
“SRK Taman Sri Kemboja?”
Adiff berkerut dahi. “SRK USJ 5 la..”
Dyra berkerut cuba mengingati.
“Itulah kau.. Pindah tinggalkan aku.. Sampai hati kau kan…”

“Aku pindah ke mana ya masa tu? Tahu tak?” Dyra bertanya lagi. Masih berusaha untuk mengingati tempat dia bersekolah lebih 15 tahun dulu.
“Pindah Putrajaya rasanya.”

Wajah Dyra berubah. Sukar untuk ditafsirkan apa emosi di sebalik riak terkejut itu.

“Dya, sudi tak..”

“Im sorry.” Dyra memotong percakapan Adiff. Dia tahu Adiff ingin mendengar jawapan darinya. Namun jawapan daripada Adiff tadi meragut ketenangannya. “Im really sorry, Adiff.”

Adiff kecewa. Dyra meninggalkannya begitu sahaja dengan sepotong ucapan maaf. Dia sedar lamarannya ditolak. Terasa pedih menusuk hati.





Adiff tercari-cari. Sejak berakhirnya event di bawah kolaborasi dengan syarikat induk, dia tidak lagi melihat kelibat Dyra. Dia tertanya sendiri, adakah Dyra membuat keputusan untuk berhenti kerja kerana dirinya?
“Encik Meor, kenapa saya dah lama tak nampak Dyra ye? Dia dah berhenti kerja ke?”
“Dyra?” Majikan Dyra berkerut wajah. “Oh,  Cik Adyra Dahlia? Dia hanya pekerja sementara. Dia anak saudara Tuan Haji Dahlan, sekarang dia sambung belajar. Memang Tuan Haji Dahlan nak beri ruang dia timba pengalaman bekerja di sini. Kenapa ya?”
“Oh, dia masih belajar? Degree atau master?”
“Master in islamic banking.”



Terngiang-ngiang di telinga Adiff suara Encik Meor ketika menyebut nama penuh Dyra. Adyra Dahlia..
Adyra Dahlia?



Sambutan maal hijrah sentiasa diadakan diadakan di rumah Tuan Haji Dahlan saban tahun. Kenduri doa selamat dan jamuan makan dengan dihadiri seluruh warga syarikat. Penuh ruang laman rumah Tuan Haji Dahlan sehingga tidak kelihatan lagi ruang kosong di halaman rumah agam berukuran 200 meter persegi ini. (maaf, penulis hentam sahaja sebab penulis xtau nombor) Sambil berbual-bual bersama rakan sekerja yang lain, Adiff menangkap satu kelibat yang sudah lama dirinduinya.

“Lya!!”

Belum sempat Adiff memanggilnya, Tuan Haji Dahlan sudah menggamit perhatian gadis itu. Langkahan terhenti. Dan mereka bertiga berpandangan. Suasana janggal di antara mereka. Gadis itu menghampiri bapa saudaranya. Dia ditanya samada dia mengenali Adiff.
“Kawan ke?” Soal lelaki jutawan yang sudah berusia itu.
Gadis itu tidak menjawab.

“Adyra Dahlia..” Adiff memanggil. Gadis itu tetap berdiam sementara bapa saudaranya berpaling memandangnya.

“Saya tahu itu awak, Dahlia.” Adiff menghampiri mereka selangkah. “Saya minta maaf sebab tersilap antara awak dan Dya. Saya baru dapat tahu yang Dya dah tiada lagi. Saya minta maaf.. tapi perasaan saya kat awak tu ikhlas…”

“Adiff.” Gadis itu bersuara. Yakinlah Adiff itu ialah gadis yang sama yang dilamarnya kelmarin. “A twin could be the exact copy of each other or completely opposite. But a twin without her twin, is a lost soul.” Dia berjeda. Matanya jelas menunjukkan keperitan dalam menerima sebuah kehilangan. “Im sorry, Adiff. Aku tak dapat terima kau. Aku takut kau anggap aku ni sebagai pengganti kepada Nadia. Lagipun, aku perlukan masa untuk diri sendiri.”

Adiff terkaku melihat gadis itu melangkah masuk ke rumah. Hatinya kecewa lagi.

“Sudahlah, anak muda. Kalau kau betul-betul mahukan dia, cuba lagi lain kali. Buat masa ni, baliklah.” Pesan Tuan Haji Dahlan sebelum dia juga ikut masuk ke dalam rumah.


Dyra menumpang bilik adik sepupunya. Wajahnya ditekup dengan bantal. Sedih dan pilu bercampur baur. Dia teringatkan kakak kembarnya yang ditimpa kemalangan tahun lepas. Sudahlah mereka berdua baru sahaja merancang untuk duduk serumah semula. Perit yang dirasa, tak mampu dia usir pergi.

bodoh bukan si lelaki tu? aku tak ingat aku tulis ni atas dasar apa.. yang aku tahu time ni aku penat uruskan event. dan penat melayan segala dokumen proposal, report, meeting, assignment bagai..
oh ya, sekarang dah nak cuti midsem. and aku kalau boleh nak proceed cerita pasal encik shahrizal yang aku pernah cakap sebelum ni. psst, tajuk cerita tu 7 hari mencintaimu.. macam pernah dengar? haha
but then, i just remembered something about wifi connection problems =="

Copyright of Irene Adler No Plagiarisme Please
<
>